Rabu, 16 Jun 2010

Prof. Ahmad Pengalaman: Lewat

Telah 30 tahun Prof. Ahmad Pengalaman bertugas di IPG. Sudah serata IPG beliau pergi. Dan, sudah serata pelusuk tanah air beliau melawat. Kadangkala pergi menjalankan tugas. Kadangkala pula pergi melawat sambil belajar. Yang banyaknya, Prof. Ahmad pergi melawat menjalankan tugas IPG.

Dalam 30 tahun itu, apabila dibahagi-bahagikan adalah seperti yang berikut.
  1. 15 tahun sebagai pensyarah biasa. Lima tahun mengajar di Jabatan Sains Sosial. Lapan tahun di Jabatan Ilmu Pendidikan, selebihnya di Jabatan Ilmu Matematik.
  2. Lima tahun sebagai Ketua Jabatan Sains dan Matematik.
  3. 10 tahun sebagai Timbalan Pengarah IPG.

Dalam 10 tahun sebagai Timbalan Pengarah IPG itu, Prof. Ahmad Pengalaman tunggu dengan sabar untuk menjadi Pengarah IPG. Almaklumlah, kalau dikira-kira kalau dihitung-hitung, dihisab dan dicampur sekalipun, ternyata, Prof. Ahmad Pengalaman paling senior. Yang lain-lain hanya setahun jagung sahaja.

Malangnya, yang sampai tawaran tetap sebagai timbalan juga. Ditawar pindah ke IPG A pun sebagai timbalan, ke IPG D sebagai timbalan. Satu pun tidak ada sebagai pengarah IPG.

Itu tak apalah sebab yang Prof. Ahmad Pengalaman tunggu ialah tawaran sebagai Pengarah di IPG tempat beliau bertugas sekarang. Malas berpindah lagi. Lagipun, Prof. Ahmad Pengalaman terasa serasi benar dengan IPG sekarang. Dekat dengan rumah yang baru dibeli lima tahun lepas.

Maka tunggulah Prof. Ahmad Pengalaman. Dari setahun ke setahun, tak kunjung sampai tawaran. Bukan jawatan Pengarah IPG ini tidak kosong. Memang ada kosong. Tapi yang datang mengisinya orang lain. Semuanya datang dari sekolah atau JPN. Dari pengetua. Dari Ketua Sektor.

Kecewa juga hati Prof. Ahmad Pengalaman. Namun apakan daya.

Lebih mengecewakan, ada rakan-rakan telah mendahuluinya. Dua bulan lepas, Encik Rahim ditawarkan sebagai Timbalan Pengarah IPG K. Encik Rahim hanya pensyarah biasa. Tut-tut dapat jadi timbalan pengarah. Tak pernah jadi ketua jabatan. Hairan juga Prof. Ahmad Pengalaman memikirkannya. Beliau tak mencadang pun. Barangkali pengarah yang mencadangkan, fikir Prof. Ahmad Pengalaman.

Sebulan selepas itu, Encik Z pula ditawar sebagai pensyarah cemerlang di IPG T. Gred Encik Z sama dengannya. Tapi, jawatan Encik Z hanya ketua jabatan sahaja. Tut-tut dapat naik gred, lebih tinggi darinya. Mungkin rezekinya, fikir Prof. Ahmad Pengalaman.

Memang Prof. Ahmad Pengalaman tunggu-tunggu juga tawaran pensyarah cemerlang kerana grednya lebih tinggi daripada gred beliau sekarang.

Kalau dapat gred itu bererti Prof. Ahmad Pengalaman akan dilantik sebagai Pengarah IPG. Syukurlah. Tapi, jangan pula dinaikkan gred diturunkan jawatan.

"Tak mau, aku," kata Prof. Ahmad Pengalaman.

Prof. Ahmad Perngalaman terkenang rakan-rakan di universiti. Semuanya sudah jadi profesor dan profesor emeritus. Hanya beliau belum lagi. Tapi, beliau percaya. Pengalamannya bertugas dalam pendidikan di IPG lebih bernilai profesor daripada profesor yang ada. Beliau yakin itu yakin sungguh-sungguh.

Pada suatu hari, dapat juga surat tawaran yang ditunggu-tunggu oleh Prof. Ahmad Pengalaman. Berbunga-bunga hati Prof. Ahmad Pengalaman menerima ucapan tahniah daripada pengarah.

Perlahan-lahan Prof. Ahmad Pengalaman membuka surat itu. Kandungan surat itu mengarah Prof. Ahmad Pengalaman dinaikkan gred. Beliau dikehendaki melaporkan diri kepada Timbalan Pengarah IPG X.

"Eh, kenapa timbalan," terkejut hati Prof. Ahmad Pengalaman. Beliau mengamat-amati kandungan surat satu persatu. "Laa ... sebagai Pensyarah Cemerlang. Gred naik pangkat turun," getus hatinya.

Serentak itu juga, kembang hati Prof. Ahmad Pengalaman jadi kecut. Yang diharapkan dapat jadi pengarah. Yang ditawarkan sebagai pensyarah cemerlang, dan duduk di bawah arahan rakan bekas sejawatan. Terbayang di kepala Prof. Ahmad Pengalaman: Dulu aku mengarahkan orang,  kini bekas rakan sejawatan pula mengarahkan aku.

Tiba-tiba matanya terpandang tarikh surat di tangan.

"Eh, tarikh surat ni dikeluarkan dua tahun lepas. Surat baru sampai," terpacut kata-kata Prof. Ahmad Pengalaman.

"Itulah cara bos kita berkerja, tidak pernah cepat," sampuk Tuan Pengarah di sebelahnya. "Kalau orang kompelin, marah."

2 ulasan:

benuasuluk berkata...

seronok saya baca tuan

NASSURY IBRAHIM berkata...

Terima kasih